Karena Jodoh Cinta Itu Masih Gaib

Cinta dalam Diam

Jangan jadikan bosanku sebagai penghalang tuk bercurah antara q dan Engkau,biarkan rasa ini mjdi sebuah fitrah yang akan hilang dg sendiri’a dalam penantian menunggu jawaban dari sebuah pengharapan diri kepada-Mu,fakta yang lalu maupun yang nanti kan q sikapi dengan bijak sebagai tanda cinta q pd-Mu.. karena sungguh rahasia-Mu adalah indah (Oct.W 210810)

—————————–oo0oo——————————

Berikut dibawah ini adalah paparan dari renungan dan motivasi ๐Ÿ˜‰ Lafi Munira

Karena jodoh kita masih ghaib, maka…tetaplah menjaga beningnya hati dan kesucian jasadmu. Ku harap Allah akan memegangmu erat, dan malaikat-malaikat menjagamu ketat, tak hanya membuatmu baik-baik saja tapi supaya kau mendapatkan yang TERBAIK dalam hidup.

Percayalah.., ATURAN dari AR-RAHIM ITU AKAN MEMBUAHKAN SUATU HAL YANG INDAH PADA WAKTUNYA….

Bahwa mungkin perlu bagi kita untuk merahasiakan nama orang yang kita cintai ketika kita tertarik padanya. Menjaga dalam keikhlasan hati, menjaga dalam kesucian khayalan, menjaga dalam ungkapan lisan, dan menjaga dalam ekspresi diri. Seperti fathimah dan ‘Ali, saling mencintai dalam kerahasiaan yang paling rapat, kepasrahan paling kuat, dan ikhtiar paling suci yang menemukan jalannya…dengan karunia Allah! Jika kita berhusnuzhan padaNya…karena cinta harus dijaga kesehatannya dari setiap penyakit yang mencoba menungganginya. Penyakit yang datang dari syaithan, syahwat maupun syuhbat.

Dua remaja di singsingan fajar risalah, Fathimah Az Zahra dan Sayidina Ali mencontohkan bagaimana cinta hidup dengan sehat, tanpa penyakit yang menggangu kekhusu’an. Ia menjadi RAHASIA HATI, simpati, ketertarikan, kontrol diri, doa, dan harapan. Saking rahasianya, sampai syaithan pun tidak tahu. Subhanallah..Allahu Akbar..!

Masih ingatkan kisah tentang mereka???

Suatu hari, Fathimah berkata dengan lembut pada ‘Ali, suaminya. “Tahukah engkau, sebelum menikah denganmu, ada seorang laki-laki yang aku sukai.” maka berubahlah raut wajah ‘Ali. Dia kemudian balik bertanya,”Apa kau menyesal menikah denganku?” demi mendengar itu, Fathimah tersenyum kemudian menjawab,”Tidak! karena laki-laki itu adalah engkau.”

So sweet kan?

Begitupun, saat Muhammad bin ‘Abdullah ditanya, maukah ia menikah dengan Khadijah, ia berkata segera,”Bagaimana caranya?”. Perhatikanlah intonasi penuh antusiasme ini. Cinta telah tumbuh dan bersemi padanya. Persis seperti siratan makna sabdanya bertahun-tahun kemudian:”Tiada terlihat, bagi dua orang yang saling mencintai…yang seperti pernikahan.”(HR. ibnu Majah).

Saat kemampuan menikah belum di tangan, biarlah cinta berekspresi menjadi kesholehan, perbaikan diri dari hari demi hari. Karena janji Ilahi telah terukir di pelataran wahyu: Kesholehan menjumpai kesholehan dan kebusukan menjumpai kebusukan.

Bagiamana dengan saling mencintai dengan berkomitmen tidak pacaran? Tetap saja ada yang tumbuh tidak sehat, tetapi paling tidak hal itu bisa diminimalkan sedikit mungkin. Apalagi jika tetap berada dalam satu lingkungan yang keterjangkauan komunikasinya tinggi. Kecuali beberapa yang sangat sedikit jumlahnya. Jebakan-jebakan syaithan terlalu rumit untuk kita pahami terlebih dahulu hingga kita punya solusi dan prevensi ( pencegahan ).

Sejak zaman Adam dan Hawa, hanya kata taqwa, termasuk taqwa dalam interaksi, yang bisa meredakan makar syaithan.

“Dan hendaklah mereka menjaga kesucian dirinya, orang-orang yang belum mampu menikah, hingga Allah mengayakan mereka dengan karuniaNya…”(An Nur 33).

ย 

Karena Jodoh Cinta Itu Masih Gaib…, Maka tak perlu engkau resah dan gundah saudaraku. Karena jodohmu pasti akan datang..Yakinlah. Tulang rusukmu tidak akan tertukar dan jodoh itu tidak pernah kehabisan stok. Dunia ini digelar begini lebar dari ujung barat hingga ujung timur. Satu saat pasti akan kau temui. Yang perlu kau lakukan saat ini adalah penuhilah waktumu yg tersisa ini untuk terus memperbaiki diri, menjaga kesucian jasad lahir dan batin, serta bertaaruf kepadaNya. Ingat..jodohmu berbanding lurus dengan kualitas dirimu !

Bahkan, tak perlu pula engkau berkata,”Dinda, tunggu aku 3 tahun lagi..!ย 

Apalah perlunya menjanji yang tak pasti. Tak diminta pun, bidadari pasti menanti. Dan, lelaki langit akan datang dengan cahaya…

Barakallahufikum..semoga bermanfaat

wassalamualaikum

antara merenung dan mello ย ๐Ÿ™‚

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s